Tuesday, 10 July 2018

lumba diri



Jangan berlumba dengan orang lain, sampai bila-bilapun takkan menang. Berlumbalah dengan diri sendiri. 

InsyaAllah lebih Berjaya.

Tuesday, 26 June 2018

anda yang unik




Anda dilahirkan unik, dikurniai Allah dengan bakat tersendiri. Jangan biarkan orang-orang lain mengubah anda. Jadilah diri sendiri.

Friday, 22 June 2018

Pembaris

Salam dari downunder!

Aku ni jujur orangnya, lalu aku beranggapan orang lain juga jujur seperti aku. Aduhaiii...apa lah aku niii...

Peristiwa ini berlaku beberapa bulan yang lalu...
Aku ni sukarelawan di Masjid Kilbirnie, berkongsi sedikit ilmu agama yang tak seberapa ni dengan  anak-anak comel berusia 7-8 tahun.

Sebagai guru sukarelawan tugasan rutin mencatat kedatangan... dan aku terpandang ada dua anak didik aku tahun lepas. "Eh... mengapa kamu masih dalam kelas ni lagi?". M mengaku usia dia dan temannya masih lagi 8 tahun, jadi selayaknya meraka berada di dalam kelas aku. Akupun “oooh....really?".

Macam biasa, memulakan kelas aku suruh bacakan surah Al Fatihah. Lepas tu aku ajak diorang bertasbih dengan kalimah "Subhaan- Allahi wa bi hamdihi, Subhaan- Allahil-Azhim"…   aku terangkan "Allah suka kalimah ni, sesiapa yang selalu ucap kalimah ni pun Allah suka. Bila Allah suka kita, semua yang kita lakukan atau yang kita lalui itu dipermudahkan oleh Allah. Amalan kita tak sebanyak mana… jadi dengan tasbih ini diamalkan akan berat timbangan amalan kita. InsyaAllah!".  Beralih kepada topik pilihan, 'Sejauh mana kita kenal Nabi Muhammad s.a.w'. Bangga aku bila respon yang posotif diorang tunjukkan. 

Err... sebenarnya besar juga skop untuk mengajar islimiyat ni.  Belajar bab-bab ugama ni memang membosankan... jadi kena kreatif la kannn. Nak ajarkan cara-cara bersolat dan hal-hal yang berkaitan, aku rakamkan gerak laku semasa diorang praktis tu... diaorang cuba sungguh-sungguh. Bagi aku pula.. nanti senanglah aku nak tegur tang mana yang tak kena tu kannn..

Kisah dan tauladan memang digemari.... aku sempat bercerita 'always tell the truth' tentang kejujuran seorang kanak-kanak yang bernama Abdul Qadir AlJalani. Tengah aku khusuk bercerita… seorang pelajar dari bilik sebelah berdiri di pintu kelas aku. "Hey... W and M! come back to our class! our teacher's said... she will tell your mom and cross your name for permanently!!”.   “Hahhh?… She going to tell our mom? Let go!”.  W & M pun bingkas bangun dan berlalu pergi. Aku... "Chissssh!... budak berdua ni!.  

Kelas berakhir bila muazzim melaungkan azan. Surah ‘Wal 'Asri’dibacakan bersama-sama dan aku minta diorang pergi berwudu’,  dan aku pun nak berwudu’ juga. Aku kisahkan pasal kejadian kelasku tadi... "Alaa.. diorang menyamar la tu.. sebab diorang rindu kat hang…" kata kak H.

Seusainya solat zohor berjemaah, sedang aku melipat telekong... datang lah si M ni kepada aku…
“I missed youuu! I missed being in your class”, sambil pelok-pelok aku. Yea… patut la tadi dia kata pihak admin letak diorang silap kelas.

Aduhai... pembaris!

...stay positive!



Sikap negatif orang lain bukanlah masalah anda.

Bersikap positif apabila negatif mengelilingi anda. Tersenyum apabila orang lain cuba untuk menjatuhkan anda. Tersenyumlah kerana ia merupakan satu cara yang mudah untuk mengekalkan semangat dan tumpuan anda.

Apabila orang lain melayan anda dengan buruk, teruslah jadi diri anda. Jangan biarkan kepahitan orang lain menukar keperibadian  anda.

"Happiness is not the absence of problems, but the ability to deal with them."


Salam Aidilfitri dari downunder….

Thursday, 21 June 2018

siapa anda di mata dia...



Apabila anda seorang yang penting kepada orang lain, orang itu akan sentiasa mencari jalan untuk meluangkan masa untuk anda. 
Tiada alasan.
Tiada pembohongan. 
Tiada janji-janji yang dimungkari.

Wednesday, 14 March 2018

Langsuir mengilai.


Assalam...

Kisah yang ku paparkan di sini adalah pengelaman aku sewaktu kecil dulu, sekitar usiaku 11 tahun.

Senja tu, ku lihat apak mengasah parang tepeknya. Parang bersarung  yang selalu dibawanya ke mana-mana bila keluar berpergian. Tinggal di kampung perkara sebegini adalah perkara biasa saja.

Emak pula sedang menyiapkan sayur dan ulam-ulaman untuk  jualannya ke pekan sehari di Benta esok harinya. Kerja kampung macam tu lah, mujur juga kami ada sawah padi  setidak-tidaknya nasi sentiasa ada walaupun musim tengkujuh. 

Masa tu kampung aku belum ada paip air dan juga bekalan eletrik. Air kegunaan seharian di ambil dari telaga tidak jauh dari rumah. Bila malam tu masih lagi guna pelita. 

Aku dan Mas, adik aku sedang meniarap di lantai berkongsi cahaya pelita sambil siapkan kerja sekolah. Dalam keadaan yang senyap sunyi tu tetiba terdengar bunyi hilaian yang sangat nyaring tak jauh dari rumah aku tu.

Apak tanya kitorang “deme dengor bunyi bende terh?”. “A'ah dengor… jawab pakteh Kama, abang ipar (BIL) aku yang baru sampai dari J14 siang tadi.  “Bunyi mende terh?”. Pertanyaan dibalas pertanyaan pula. Apak kata “tu la bunyi langsuir….”  Bila dengar je jawapan apak tu, aku bingkas bangun menceliput lari ke ruang dapur,  begitu juga BIL aku tu. “Gedebam!”  aku dan BIL belaga di pintu. Eh… adik aku si Mas tu dah duduk di sebelah apak, laju betul dia. Rasa sakit berlanggar bahu  di pintu tadi tidak ku pedulikan kerana perasaan seram melebihi segalanya.

Lepas peristiwa itu apak nak ajar aku petua menundukkan langsuir, tapi aku tak nak sebab aku takut nanti kena sakat dek langsuir kat aku pula. 

Sunday, 28 January 2018

pelajar ramalan


Ini kisah benar... kisah lama yang tetiba melintas dibenak ku.

Sebelum peperiksaan SPM, rupa-rupanya cikgu, ustaz dan ustazah di sekolah aku telah pun jadi nujum Pak Belalang meramal pelajar mana yang bakal cemerlang dan yang mana mungkin kecundang.

Walaupun dah lama berlalu... tapi ianya ada meninggalkan kesan dihati aku. Kerana ini kisah aku, dan kerana nama aku pernah jadi topik perbualan di bilik guru.  Mengapa ye? Apa salah aku?

Macamana aku tau semua ni?...  kebetulan kawan baik aku pengawas perpustakaan, dan bilik perpustakaan pula bersebelahan dengan bilik guru. Sempat kawan aku tu 'pasang telinga'.  "Pasai apa ya?" tanyaku dengan perasan tidak keruan.  "Tu laaa... kebanyakan guru meramalkan yang awak tu mungkin sangkut SPM, tapi warden asrama (dia juga seorang guru) cakap dia selalu nampak awak study sampai lewat malam.... kat dewan makan guna lilin dok sesorang".  Aku komen "Oh.. ye ke? Glemer la saya kan".

Sejak dari hari itu aku makin bersemangat untuk mengulang kaji matapelajaran SPM dan menghafal ayat-ayat Quraan dan Hadith untuk peperiksaan SMU. Aku mahu buktikan aku boleh!.

Dalam apa jua, samada pembelajaran atau tentang kehidupan kejayaan itu bermula bilamana kita berhenti membuat alasan-alasan dan memulakannya. Apa perbezaan antara pembelajaran dan kehidupan ? Dalam pembelajaran, kita diajar dan kemudian diberikan ujian. Sementara dalam kehidupan kita diuji dan kemudian mendapat pengajaran.